Posts Tagged: Industri Penerbangan

Mengenal Penerbangan Legenda

Setiap penggemar penerbangan yang menghargai diri sendiri harus mengetahui nama orang-orang yang menciptakan industri ini. Inilah orang-orang yang menjadi pionir penerbangan. Itulah alasan sejarah penerbangan dimulai.

Jean-Francois Pilatre de Rozier

Sulit untuk mengetahui siapa pria pertama yang benar-benar terbang. Terlepas dari kenyataan bahwa penerbang pertama di zaman modern tidak dikenal Prancis dengan nama Jean-Francois Pilatre de Rozier. Dia dikreditkan sebagai orang pertama yang naik dalam balon udara bebas terbang di atas Paris, pada bulan November 1783.

De Rozier umumnya dianggap sebagai balon pertama sejati dan penerbang. Sayangnya, keberaniannya menghabiskan hidupnya beberapa tahun kemudian. Balonnya jatuh dalam upaya untuk menyeberangi Selat Inggris, membuatnya menjadi korban penerbangan pertama.

Wright bersaudara

Kebanyakan legenda penerbangan dimulai dengan mereka. Wright bersaudara, Orville dan Wilbur, adalah dua saudara Amerika, yang umumnya dikreditkan untuk menemukan, membangun, dan terbang ke pesawat pertama yang sukses di dunia. Mereka membuat penerbangan bertenaga terkontrol dan bertenaga pertama dari pesawat bertenaga, lebih berat dari udara pada tanggal 17 Desember 1903, empat mil selatan Kitty Hawk, North Carolina. Wright bersaudara adalah orang pertama yang menemukan kontrol pesawat terbang yang memungkinkan penerbangan bertenaga sayap tetap. Mereka tentu saja meletakkan fondasi di mana seluruh dunia dibangun.

Louis Blériot

Blériot adalah perancang dan insinyur kelas atas dari Prancis juga. Dikenal untuk merancang headlamp praktis pertama untuk mobil, dia menggunakan profesi dari usaha itu untuk membiayai usahanya membangun pesawat berawak pertama dan, sementara dia tidak terbang tepat waktu untuk mengalahkan Wright Brothers, dia adalah orang pertama yang terbang masuk Eropa.

Yang lebih mengesankan lagi adalah, pada tahun 1909, ia menjadi orang pertama yang terbang melintasi Selat Inggris. Blériot kemudian merancang dan membangun pesawat terbang untuk Prancis sampai pada saat kematiannya pada tahun 1936, menjadikannya salah satu perancang pesawat terbang Eropa terkemuka.

Lawrence Sperry

Pada tanggal 18 Juni 1914, autopilot didemonstrasikan di Paris untuk pertama kalinya di pesawat terbang. Ini telah menjadi salah satu inovasi terpenting bagi kokpit dalam sejarah. Lawrence Sperry terbang menyusuri sungai Seine sementara band pemadam kebakaran memainkan “Spanduk Star-Spangled”. Sperry mencengangkan kerumunan dengan memegang kedua tangannya tinggi-tinggi di atas kepalanya. Pada kesempatan berikutnya, mekaniknya, Emil Cachin keluar dan berjalan sekitar 7 kaki di sayap kanan di pesawat sementara Sperry sekali lagi mengangkat tangannya. Ini tidak hanya membuktikan pesawat masih tanpa pilot, ternyata giroskop ini bisa memperbaiki gulungan yang disebabkan oleh perubahan keseimbangan pesawat.

Lawrence Sperry memiliki 23 hak paten atas namanya, semuanya berkaitan dengan keselamatan penerbangan. Fakta yang menyenangkan: Dia juga dikenal karena mendirikan “klub” yang telah dicita-citakan banyak orang untuk bergabung selama abad yang lalu.

Robert Hutchings Goddard

Dia adalah seorang insinyur, profesor, fisikawan, dan penemu yang dikreditkan untuk menciptakan roket berbahan bakar cair pertama di dunia.

Studi awal tentang roket Goddard dilakukan atas biaya sendiri. Dia memulai dengan bereksperimen dengan bubuk mesiu, dan meluncurkan roket bubuk pertamanya di Universitas Clark pada tahun 1915. Pada tanggal 16 Maret 1926, Goddard melepaskan roket berbahan bakar cair pertamanya. Itu terbakar selama sekitar 20 detik sebelum lepas landas, mencair bagian nosel. Dalam 2,5 detik, perjalanan menuju ketinggian 41 kaki, diratakan, dan menyentuh tanah, rata-rata sekitar 60 mil per jam. Selama beberapa tahun berikutnya, Goddard terus mengerjakan metode untuk menstabilkan roketnya.

Goddard tidak pernah hidup untuk melihat mimpinya tentang roket yang bepergian ke luar angkasa. Dia meninggal dua tahun sebelum peluncuran satelit Rusia, Sputnik.

Tentang Industri Penerbangan Serta Peluangnya

Diskusi tentang kekurangan pilot di masa depan telah dimulai sejak lama. Namun, belum ada tindakan yang diambil sejak saat itu. Krisis ekonomi mengganggu pasar dunia pada tahun 2008; maka menyebabkan kepanikan internasional.

Konsekuensi tidak menguntungkan penggemar penerbangan. Bukan rahasia lagi bahwa industri penerbangan mengalami pasang surut sepanjang waktu. Program kadet ditutup karena keruntuhan ekonomi yang kemudian mengurangi ekspektasi dan membuat kesan yang salah bahwa kebutuhan akan pilot di sektor penerbangan akan turun dalam waktu terdekat.

Pilot tidak akan memuaskan kebutuhan

Penerbangan adalah industri yang luar biasa dengan kecenderungannya sendiri dimana peraturan ekonomi alam belum tentu sesuai. Permintaan untuk pilot tidak hanya bertahan pada tingkat tertinggi, bahkan, bahkan tumbuh dan diperkirakan akan meningkat di masa depan! Sejumlah pelancong telah meningkat selama lima belas tahun terakhir.

Menurut Bank Dunia, jumlahnya meningkat dua kali lipat pada tahun 2015 dan hanya mencapai 3.441 miliar penumpang di Eropa. International Air Transport Association (IATA) melaporkan bahwa perspektif masa depan menyarankan peningkatan lebih lanjut dan sejumlah penumpang udara bahkan bisa mencapai hingga 7 miliar sampai 2034. Dengan kata lain, sudah saatnya prediksi tentang kekurangan tersebut menjadi realitas. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Boeing, mengenai pesanan pesawat baru, dunia akan membutuhkan sekitar setengah juta pilot tambahan yang memegang lisensi komersial sampai tahun 2034. Khususnya Airlines di Eropa diperkirakan akan menghasilkan sekitar 100.000 tambahan. pekerjaan di kokpit

Konsekuensi bisa saja sudah terasa

Bahkan perusahaan stabil melepaskan pernyataan mereka tentang masalah yang disebabkan karena masalah ini. Republic Airways menyalahkan kekurangan pilot atas kebangkrutan; Sebaiknya banyak pilot yang bekerja pada usia pensiun.

Asosiasi Maskapai Penerbangan Regional di Amerika Serikat mengumumkan dalam pesan tahunan 2015 bahwa alasan lain yang memaksa maskapai penerbangan membatalkan penerbangan ke berbagai tujuan dan mengurangi armada juga dianggap sebagai kurangnya profesional. Kembali ke Eropa, Austrian Airlines harus mengurangi 150 penerbangan pada bulan Juni karena defisit pilot.

Menangkap gelombang

Seperti telah dicatat, ada banyak pendapat mengenai isu ini; Namun, kenyataan terjadi dengan meramalkan kekurangan di masa depan. Jumlah pesanan pesawat terbang tetap pada ketinggian sehingga menghasilkan permintaan bagi mereka yang bisa mengoperasikannya. Pada poin terakhir, para pemenang adalah perspektif orang yang terjun ke celah ini pada saat yang tepat. Pilot berpengalaman akan setuju bahwa gelombang akan datang dan sangat penting untuk menangkapnya.