Posts in Category: Penerbangan

FAA Periksa Mesin Jet Setelah Gagal Mendarat Darurat

Federal Aviation Administration(FAA) memerintahkan inspeksi darurat Jumat mesin jet seperti yang pecah selama penerbangan Southwest Airlines baru-baru ini, meninggalkan penumpang yang tewas.

“Kegagalan fan blade karena retak, jika tidak ditangani, dapat mengakibatkan mesin dalam penerbangan shutdown (IFSD), pembebasan tidak terkendali dari puing-puing, kerusakan pada mesin, kerusakan pada pesawat dan dekompresi pesawat mungkin,” kata otoritas regulasi.

Sejalan dengan rekomendasi yang dibuat sebelumnya oleh pembuat mesin CFM, FAA memerintahkan agar semua mesin CFM56-7B yang telah melakukan 30.000 atau lebih total siklus penerbangan akumulasi akan diperiksa dalam 20 hari. Itu mempengaruhi sekitar 352 mesin di Amerika Serikat, atau 681 di seluruh dunia.

Setiap pemeriksaan mesin, yang menggerakkan pesawat Boeing 737, memakan waktu sekitar empat jam, menurut CFM International, perusahaan patungan antara GE Aviation Amerika dan Mesin Pesawat Safran Perancis.

Dikatakan sekitar 150 mesin sudah melewati proses. Siklus menyangkut penerbangan lengkap, mulai dari mesin mulai lepas landas dan mendarat hingga selesai shutdown. Kritik dengan cepat mengkritik penundaan FAA dalam mengambil tindakan korektif.

“Maskapai penerbangan mendikte FAA apa yang mereka pikir harus terjadi versus FAA mengatakan ‘Tidak, Anda akan melakukan ini sekarang,'” Gary Peterson, wakil presiden dari Serikat Pekerja Transportasi Internasional, mengatakan kepada NBC News.

“Di masa lalu, kami akan memiliki direktif kelaikan udara dan kami akan melakukan pekerjaan pada mesin sekarang.”

William McGee, advokat hak-hak konsumen penerbangan, mengatakan “FAA harus lebih agresif dalam memastikan bahwa, ketika ada masalah, ada perbaikan.”

Setelah inspeksi selesai, CFM merekomendasikan untuk mengulangi proses setiap 3.000 siklus – sekitar dua tahun dalam layanan penerbangan – tetapi FAA tidak membutuhkan tindakan semacam itu.

CFM juga merekomendasikan bahwa bilah kipas dengan lebih dari 20.000 siklus akan diperiksa pada akhir Agustus – mempengaruhi 2.500 mesin tambahan. Sekitar 60 maskapai penerbangan menggunakan CFM56-7B, menurut perusahaan, yang mengatakan GE dan Safran telah memobilisasi sekitar 500 teknisi “untuk mendukung pelanggan dan meminimalkan gangguan operasional” terkait dengan inspeksi.

Arahan datang setelah mesin kiri Southwest Airlines Penerbangan 1380 tiba-tiba meledak selama penerbangan Selasa dari New York ke Dallas.

Pecahan peluru hancurkan jendela dan turunkan tekanan kabin

Pecahan peluru menghancurkan jendela dan menurunkan tekanan kabin, sebagian mengisap seorang wanita keluar dari pesawat.

Sesama penumpang menarik penumpang – diidentifikasi sebagai Jennifer Riordan, tetapi dia kemudian meninggal karena luka-lukanya. Pesawat itu melakukan pendaratan darurat di Philadelphia. Pemeriksaan pertama mesin rusak Boeing 737 menunjukkan bahwa pisau kipas mesin hilang, tampaknya rusak karena kelelahan logam, menurut Badan Keselamatan Transportasi Nasional.

Southwest mengumumkan hanya beberapa jam setelah kejadian bahwa ia akan melakukan pemeriksaan tambahan mesin CFM56-7B-nya.

Kecelakaan serupa pada penerbangan Southwest yang terpisah pada Agustus 2016 telah memaksa pesawat, dilengkapi dengan mesin yang sama, untuk melakukan pendaratan darurat. Tidak ada korban.

CFM dan FAA keduanya menyerukan pemeriksaan mesin pada saat itu, tetapi regulator tidak mempublikasikan arahan.

Airbus Ingin Ubah Kargo Menjadi Tempat Relaksasi Penumpang

Airbus, produsen pesawat terbesar di Eropa, telah mengumumkan rencana untuk mengubah kargo pesawat menjadi kompartemen tidur dan relaksasi bagi penumpang.

Perusahaan ini telah bermitra dengan Zodiac Aerospace, pemasok peralatan penerbangan, untuk menciptakan konsep, yang dapat memberi para penerbang kelas ekonomi kesempatan untuk menukar tempat duduk yang sempit untuk tempat tidur dan sofa bergaya kapsul – atau melewatkan waktu di meja kerja atau di area bermain anak-anak .

Penumpang tidak akan dapat mengakses area saat lepas landas atau mendarat, sementara tempat tidur akan ditempatkan dalam modul yang dapat dilepas yang dapat dipertukarkan dengan kontainer kargo biasa.

Rancangan ini diperkenalkan kemarin di Pameran Interiors Pesawat tahunan, yang diselenggarakan di Hamburg, bersama dengan serangkaian inovasi lainnya.

Sebuah mock-up dari kabin tingkat yang lebih rendah memamerkan dekorasi minimalis dan berbagai jenis modul, termasuk tempat tidur susun, area bermain dengan mainan untuk anak-anak, dan ruang kerja dengan ruang pertemuan dan meja. Sketsa juga menunjukkan area bar berdiri dan pusat perawatan medis.

Dek bawah juga bisa diubah menjadi pusat kebugaran atau restoran mewah, Geoff Pinner, kepala kabin dan kargo di Airbus, disarankan.

Maskapai datang kepada kami untuk melihat bagaimana mereka dapat memanfaatkan ruang di pesawat mereka dengan lebih baik. Dengan penggunaan dek yang lebih rendah, mereka juga dapat menghasilkan lebih banyak pendapatan tanpa harus mengeluarkan uang untuk mengganti pesawat atau menambah kursi kelas bisnis, ”kata Pinner kepada Telegraph Travel.

“Pada penerbangan jarak jauh, maskapai ini berpotensi menyewakan masing-masing ruang ini ke sejumlah penumpang di slot waktu yang berbeda di seluruh penerbangan. Jadi tawaran kelas ekonomi berpotensi datang dengan add-on tempat tidur. ”

Dek bawah yang baru akan sesuai dengan dimensi yang tepat dari ruang kargo yang ada dari pesawat, meninggalkan struktur pesawat, lantai kargo dan sistem pemuatan, tidak tersentuh, menghilangkan kemungkinan biaya pembangunan kembali. Modul dirancang agar mudah dihapus.

Desain inovatif masih dalam tahap konsep awal dan kelayakannya akan perlu disesuaikan setelah maskapai telah diamankan untuk menguji proyek, catatan Mr Pinner.

“Dalam hal persyaratan keselamatan, jelas desain akan dibangun untuk memenuhi semua aturan yang digariskan oleh EASA [Badan Keselamatan Penerbangan Eropa] dan FAA [Federal Aviation Adminstration di AS] dengan cara biasa,” kata Pinner.

“Kami sudah memanfaatkan ruang dek yang lebih rendah di beberapa pesawat lainnya. Jadi ini akan menjadi perpanjangan dari persyaratan keamanan yang dipenuhi untuk itu. ”

telah membuat mock-up

Model skala kecil diresmikan di Hamburg, tetapi mock-up berukuran penuh dapat dilihat di Airbus HQ di Toulouse.

Diharapkan konsep ini akan memasuki tahap pengembangannya pada tahun 2020. Desain baru, jika disetujui, akan diluncurkan di pesawat A330 pabrikan untuk penerbangan jarak jauh, dengan lebih dari 150 di antaranya sudah dibangun dengan ketentuan struktural dasar untuk lebih rendah. fasilitas dek, dan berpotensi untuk pesawat A350 di masa depan.

Airbus mengatakan telah berbicara dengan “banyak maskapai” tetapi belum mengkonfirmasi yang mana atau berapa banyak yang tertarik. Ruang dek yang lebih rendah telah digunakan untuk fasilitas termasuk toilet di A340 dan juga di mana area istirahat awak berada di A330.

Tidak semua desain Zodiac Aerospace mulai membuahkan hasil. Kembali pada tahun 2015, perusahaan mengajukan paten yang mengusulkan kabin yang lebih rendah menampilkan layar yang akan menampilkan cuplikan langsung dari luar pesawat. Bulan lalu, CEO Qantas Alan Joyce juga meningkatkan prospek memperkenalkan kabin dek yang lebih rendah, sebagai bagian dari rencana Project Sunrise-nya untuk menciptakan penerbangan langsung dari Sydney ke Inggris dan New York City.

“Dengan demikian, kita perlu membayangkan kembali seluruh pengalaman perjalanan,” katanya dalam pidatonya pada pertemuan dengan Kamar Dagang Inggris di London.

“Apakah ada kelas baru yang dibutuhkan di pesawat? Apa ide luar sana yang dapat diterapkan untuk ini dan benar-benar mengubah perjalanan udara untuk masa depan? Dan tidak ada, tidak ada yang lepas dari meja. ”

Garuda Optimsi Tahun 2018 Raih Keuntungan Besar

Garuda Indonesia menargetkan untuk meningkatkan pendapatan menjadi $ 4,9 miliar tahun ini, dan akan terus memangkas biaya dan mengoptimalkan efisiensi.

Pada konferensi pers di Jakarta, maskapai ini mengatakan ini adalah peningkatan dari perkiraan pendapatan sebesar $ 4 miliar pada tahun 2017. Ini juga mengungkapkan bahwa pihaknya sedang menegosiasikan ulang kontrak pesawat dengan produsen dan lessor, dalam upaya untuk menurunkan tarif hingga 25%.

Perusahaan penerbangan itu mengatakan tidak akan menambah pesawat pada 2018, dan malah bekerja untuk memaksimalkan pemanfaatan armada yang ada. Garuda percaya dapat meningkatkan kapasitas hingga 15% melalui optimalisasi rute, dan dengan meningkatkan pemanfaatan armadanya.

Hal ini juga bertujuan untuk meningkatkan pendapatan dengan mengembangkan bisnis kargo, dan dengan mengamankan kemitraan global untuk lengan pemeliharaan GMF AeroAsia, dan Aerowisata, yang menyediakan layanan terkait pariwisata dan katering.

Konferensi pers itu disebut setelah serikat pilot mengeluarkan pernyataan yang menyerukan sejumlah direktur di perusahaan penerbangan itu untuk dikurangi dari sembilan menjadi enam. Ini juga menyerukan restrukturisasi dewan, dengan prioritas pada penunjukan direksi dari dalam maskapai.

Chief executive saat ini Pahala Mansury telah diterjunkan ke dalam maskapai penerbangan April lalu tanpa pengalaman penerbangan. Penunjukan mantan pejabat keuangan Bank Mandiri ini menyusul pengumuman Garuda atas rugi bersih $ 8.07 juta pada tahun 2016.

Serikat pekerja juga mengatakan bahwa pemotongan biaya yang diterapkan oleh manajemen telah mempengaruhi operasi perusahaan penerbangan. Selama sembilan bulan pertama tahun 2017, Garuda membukukan kerugian operasional sebesar $ 109 juta dan melebarkan kerugian bersih yang diakibatkannya menjadi $ 222 juta.

Optimis di tahun 2018

Meskipun maskapai penerbangan nasional Indonesia ini mengalami kerugian cukup signifikan pada tahun 2017, namun tahun 2018 manajemen Garuda Indonesia optimis akan kembali meraih hasil positif.

Berbagai strategi telah disiapkan oleh manajemen Garuda Indonesia sehingga dapat mewujudkan target untuk tahun 2018. Meskipun sedang mengalami kerugian pada tahun sebelumnya, Garuda berpotensi untuk kembali meraih hasil positif pada tahun 2018. Ada banyak faktor yang tentu saja akan membuat Garuda berhasil meraih hasil positif untuk tahun 2018 ini.

Lion Air Beli Pesawat Boeing

Produsen pesawat Boeing dan Lion Air Group telah menyetujui penunjukan yang terakhir untuk menjadi pesawat pertama yang menerima pesawat Boeing 737 MAX 9.

Pesawat-pesawat itu akan dioperasikan oleh Thai Lion Air, anak perusahaan Lion Air Group, untuk memperkuat rute yang ada dan untuk membuka rute domestik, regional dan internasional, kata CEO Thai Lion Air Darsito Hendro Seputro dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

“Boeing 737 MAX 9 cocok untuk bisnis kami yang berkembang di Thailand,” kata Darsito seperti dikutip oleh kompas.com, menambahkan bahwa itu sejalan dengan rencana ekspansi maskapai untuk membuka penerbangan baru ke Bangladesh, Cina dan India.

Pesawat Boeing 737 MAX 9 akan dioperasikan baik untuk pesawat penumpang dan kargo, katanya.

Lion Air juga merupakan pesawat pertama yang menambahkan Boeing 737 MAX 8 ke armadanya. Ia juga mengumumkan bahwa akan segera menerima 50 pesawat Boeing 737 MAX 10.

“Lion Air Group adalah sebuah pesawat yang bergantung pada Boeing 737 MAX untuk layanan pesawat lorong tunggal,” kata Boeing komersial pesawat terbang CEO Kevin McAllister.

Bisnis penerbangan yang menjanjikan

Bisnis penerbangan memang menjanjikan keuntungan yang sangat besar dalam jangka panjang. Semakin banyaknya kebutuhan akan penerbangan sendiri terus terjadi karena berbagai faktor. Faktor-faktor yang mendorong terus meningkatkanya kebutuhan akan penerbangan karena berbagai keperluan baik bisnis maupun berlibur.

Di Indonesia, penerbangan-penerangan dari berbagai kota baik domestik maupun luar negeri terus meningkat. Melihat perkembangan ini, bisnis penerbangan pada tahun-tahun ini dan akan datang merupakan bisnis yang sangat menjanjikan.

Maskapai penerbangan yang ada di Indonesia pun terus menambah berbagai armada dan pesawat demi mencukupi dan menambah jam terbang ke berbagai kota di Indonesia. Lion Air sendiri merupakan salah satu maskapai penerbangan yang memiliki banyak pengguna di Indonesia. Dan bukan tidak mungkin penambahan pesawat juga dilakukan untuk kebutuhan penerbangan di Indonesia.

Persyaratan Untuk Sekolah Penerbangan Bagi Wanita

Sejak 1973, ketika American Airlines menjadi maskapai besar pertama yang menyewa pilot wanita, jajaran pilot wanita telah tumbuh setiap tahunnya. Pada 2011, pilot maskapai penerbangan komersial berjumlah lebih dari 123.000, termasuk 8.175 wanita yang bertugas sebagai pilot komersial. Bagi pria dan wanita, jalan untuk menjadi pilot penerbangan terdiri dari persyaratan pelatihan dan pendidikan yang ketat untuk masuk dan lulus dari sekolah percontohan.

Penerimaan

Untuk masuk ke sekolah penerbangan, seorang pilot harus berusia minimal 18 tahun dan memiliki ijazah SMA atau yang setara. Selain itu, seorang pilot mahasiswa harus bisa membaca, menulis dan mengerti bahasa Inggris dengan lancar. Beberapa sekolah meminta seorang pilot untuk lulus tes bakat untuk memastikan bahwa sekolah penerbangan sesuai untuk dia dan keahliannya. Sama seperti sekolah lain, sekolah percontohan mengharuskan siswa untuk menjalani proses aplikasi, yang biasanya terdiri dari mengajukan aplikasi, membayar biaya pendaftaran atau aplikasi, dan menyerahkan dokumentasi yang diperlukan seperti Sertifikat Medis Federal Aviation Administration (FAA), surat ijin mengemudi dan bukti ijazah SMA. Panitia penerimaan juga bisa meminta sebuah esai yang menjelaskan mengapa siswa tersebut ingin menjadi pilot.

Fisik

Pilot penerbangan harus memenuhi persyaratan fisik tertentu agar bisa terbang secara komersial. Seorang pilot harus memiliki visi 20/20 yang sempurna, dengan penglihatan 20/20 yang diperbaiki melalui kontak atau kacamata yang dapat diterima oleh kebanyakan maskapai penerbangan. Untuk kasus buta warna yang parah, seorang pilot mungkin tidak dapat memperoleh Sertifikat Medis FAA yang dibutuhkan untuk terbang, namun kasus buta warna ringan sampai sedang dapat diterima. Sebagian besar sekolah memerlukan seorang pilot untuk mendapatkan Sertifikasi Kesehatan FAA sebelum memulai kelas.

Kurikulum

Kurikulum yang tepat yang digunakan oleh setiap sekolah percontohan bervariasi, namun umumnya mencakup pekerjaan di lapangan kelas, terbang dengan instruktur dan pelatihan penerbangan solo. Umumnya, sekolah percontohan menawarkan jalur pendidikan yang sama, di mana seorang siswa mendapatkan sertifikat pilot pribadinya terlebih dahulu, diikuti oleh penilaian instrumennya, sertifikat multi-mesin komersial, rating pengaya mesin tunggal komersial dan sertifikat instruktur penerbangan bersertifikat. Sebagian besar sekolah juga mencakup pengujian berkala setelah menyelesaikan kursus atau bagian, yang mencakup tes buku atau komputer, serta uji terbang praktis. Sementara di sekolah, siswa mempersiapkan pengujian Federal Aviation Administrative dan banyak sekolah mengelola tes penerbangan FAA.

Miscellaneous

Seorang pilot mungkin juga harus memenuhi persyaratan lain-lain, seperti menjalani pemeriksaan kredit. Karena waktu pelatihan penerbangan, sewa pesawat terbang, penggunaan gas dan faktor lainnya, menghadiri sekolah penerbangan menimbulkan biaya besar. Beberapa sekolah percontohan menjalankan pemeriksaan kredit terhadap calon siswa untuk memastikan mereka mampu membayar biaya atau memenuhi syarat untuk mendapatkan bantuan keuangan untuk membantu menutup uang sekolah. Seorang siswa juga dapat mengeluarkan biaya lain, seperti ruang, papan, buku dan materi pelatihan. Bergantung pada sekolah, seorang pilot mungkin harus memegang lisensi pilot siswa sebelum mendaftar ke sekolah itu. Pilot potensial bisa mendapatkan lisensi pilot pelajar mulai usia 16 tahun.

Memilih Sekolah Penerbangan

Pelatihan sekolah penerbangan tersedia di tempat di sebagian besar bandara, baik melalui sekolah yang disetujui FAA atau melalui penyedia pelatihan lainnya. Sekolah yang disetujui mungkin bisa menyediakan beragam alat bantu pelatihan, fasilitas khusus, dan fleksibilitas dalam penjadwalan yang lebih baik. Sejumlah perguruan tinggi dan universitas juga memberikan pelatihan percontohan sebagai bagian dari kurikulum mereka.

Pendaftaran di sekolah percontohan yang disetujui FAA biasanya memastikan kualitas pelatihan yang tinggi. Sekolah yang disetujui harus memenuhi standar yang ditentukan sehubungan dengan peralatan, fasilitas, personil, dan kurikulum. Namun, sertifikasi FAA juga merupakan sertifikasi FAA.

Perbedaan lain antara pelatihan yang diberikan oleh sekolah percontohan yang disetujui oleh FAA dan penyedia lainnya adalah bahwa beberapa jam terbang yang dipersyaratkan untuk mendapatkan sertifikat pilot. Persyaratan jam terbang untuk sertifikat pilot swasta biasanya 40 jam, namun dapat dikurangi menjadi 35 jam saat pelatihan dengan sekolah yang disetujui. Namun, karena kebanyakan orang memerlukan pelatihan 60 sampai 75 jam, perbedaan ini mungkin tidak signifikan.

Periksa lokasi sekolah percontohan yang disetujui oleh FAA secara online, atau hubungi FSDO setempat untuk penyedia pelatihan di wilayah Anda.

Memilih Penyedia Pelatihan

Anda harus membuat keputusan sendiri untuk mendapatkan pelatihan penerbangan. Setelah Anda memutuskan lokasi yang umum, Anda mungkin ingin membuat daftar hal yang harus dicari di penyedia pelatihan. Dengan berbicara dengan pilot dan membaca artikel di majalah penerbangan, Anda bisa membuat daftar periksa dan mengevaluasi pilihan yang berbeda. Pilihan Anda dari penyedia mungkin sebagai pilot profesional. Pertimbangan lain adalah train part-time atau full-time.

Jangan membuat kesalahan dengan membuat tekad Anda berdasarkan pada masalah finansial saja. Kualitas pelatihan yang Anda terima sangat penting. Sebelum membuat keputusan akhir, kunjungi penyedia yang sedang Anda pertimbangkan dan bicarakan dengan manajemen, instruktur, dan siswa. Evaluasi item pada daftar periksa yang Anda kembangkan dan luangkan waktu untuk memikirkan semuanya sebelum mengambil keputusan.

Setelah Anda memutuskan untuk memulai pelatihan Anda, Anda siap untuk memulai pelatihan Anda. Fakta penting: pelatihan ground and flight harus dilakukan secara teratur dan sesering mungkin. Ini memastikan retensi pengajaran yang maksimal dan pencapaian kemahiran dengan sedikit pengeluaran waktu dan uang.

Air Vanuatu Amankan B737 Hingga 2020

Air Vanuatu (NF, Port Vila) telah mengumumkan akan menyewakan kapasitas B737-300 dari seluruh kapal selam Kepulauan Nauru Airlines (ON, Nauru) untuk memenuhi permintaan rute internasionalnya selama musim puncak hingga Januari 2020.

Maskapai Ni-Vanuatu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pesawat akan digunakan untuk mengoperasikan layanan baru antara Brisbane Int’l, Australia, dan Espiritu Santo dan Port Vila pada hari Rabu, Jumat, dan Minggu setiap minggu yang dimulai pada tanggal 18 Juni 2018. Antara 2 Februari dan 11 juga menggunakan pesawat maskapai Nauru pada semua penerbangan narrowbody-nya untuk perlindungan B737-800 sendiri.

“Leasing pesawat ini memungkinkan B737-800 kita untuk meningkatkan layanan ke Sydney Kingsford Smith dan Auckland Int’l,” kata kepala eksekutif Air Vanuatu, Joseph Laloyer,. “Selama musim puncak, kami akan mengoperasikan penerbangan harian ke Sydney dan empat penerbangan per minggu ke Auckland. Kami mengharapkan tambahan kapasitas untuk meningkatkan pariwisata di Vanuatu.”

Laloyer mengatakan bahwa kesepakatan dengan Nauru Airlines adalah satu dari beberapa kemitraan yang telah diusahakannya selama setahun terakhir – di antaranya Solomon – Solomon Airlines (IE, Honiara) dan Air Niugini (PX, Port Moresby) – dalam upaya untuk meningkatkan profil pariwisata Vanuatu di wilayah ini.

“Saya sangat senang dengan tahun 2018; Kami bekerja tanpa kenal lelah pada tahun 2016 dan ’17 untuk memastikan kami dapat meningkatkan kapasitas kami dan pada akhirnya meningkatkan pariwisata di Vanuatu. Untuk mencapai hal ini, kami telah bekerja di belakang layar di semua departemen untuk memastikan kesepakatan codeshare ada dan membangun kemitraan baru untuk memberikan stabilitas dan pertumbuhan bagi maskapai ini. ”

“Tahun ini juga merupakan tahun IOSA kami, tim saya sudah siap saat kami memulai proses sertifikasi ulang tahun 2018 akan menjadi tahun yang sibuk dan sukses untuk Air Vanuatu,” Laloyer menambahkan.

Selain B737-800, Air Vanuatu juga mengoperasikan satu ATR72-500, satu ATR72-600, dan tiga DHC-6-300 pada penerbangan penumpang yang dijadwalkan di seluruh Vanuatu dan juga ke Kaledonia Baru.

Perbedaan Boeing Dan Airbus

Airbus adalah manufaktur pesawat terbang populer yang merupakan anak perusahaan EADS, perusahaan kedirgantaraan Eropa. Perusahaan ini berbasis di Blagnac, Prancis. Perusahaan Boeing adalah Perusahaan Aerospace multinasional dan Perusahaan Pertahanan yang berakar di Amerika Serikat. Didirikan oleh William E. Boeing pada tahun 1916. Perbedaannya juga terletak di bagian depan pesawat. Pesawat Airbus memiliki hidung melengkung dan membulat, sementara pesawat Boeing bulat namun sedikit runcing. Demikian pula, jendela kokpit juga berbeda; Pesawat Airbus memiliki lebih banyak jendela persegi yang berada dalam garis lurus ke bodi pesawat. Boeing telah merancang jendela dalam bentuk ‘v’ sedikit, yang memotong sudut jendela untuk menciptakan bentuk yang berbeda.

Pesawat terbang selalu menjadi hal yang menarik terutama dengan kemampuannya membuat orang merasa benar-benar terbang. Ini juga salah satu fobia paling umum di dunia, takut ketinggian dan ketakutan terbang. Orang selalu terpesona dengan terbang dan kemampuan terbang seperti burung dan melayang di langit. Kepentingan ini mengakibatkan banyak orang melakukan pengujian dengan layang-layang, glider dan perangkat lain yang memungkinkan manusia untuk terbang. Terobosan sebenarnya datang dengan diperkenalkannya pesawat self-propelled dengan mesin yang diciptakan oleh Wright brothers. Sejak peluncuran pesawat pertama, berbagai jenis pesawat telah diperkenalkan dan pasar saat ini didominasi oleh dua perusahaan besar. Airbus dan Boeing adalah dua perusahaan populer yang mendominasi penjualan pesawat saat ini di pasaran. Kedua perusahaan ini berbeda satu sama lain dalam banyak hal termasuk desain pesawat terbang mereka.

Airbus adalah manufaktur pesawat terbang populer yang merupakan anak perusahaan EADS, perusahaan kedirgantaraan Eropa. Perusahaan ini berbasis di Blagnac, Prancis dan bertanggung jawab atas penjualan hampir setengah dari jetliner dunia. Airbus awalnya dimulai sebagai konsorsium produsen kedirgantaraan dan kemudian berevolusi menjadi perusahaan saham gabungan pada tahun 2001. Dua induk perusahaan induk utama meliputi EADS dan BAE Systems, sebuah perusahaan sistem pertahanan. Pesawat pertama yang diproduksi dan dipasarkan oleh perusahaan itu adalah A300. Selain memasarkan jetliner, perusahaan juga memproduksi pesawat militer, suku cadang pesawat terbang dan sistem pertahanan. Perusahaan juga telah bergabung dengan perusahaan saluran air lainnya dalam upaya mengurangi jejak karbon dengan mencoba mengembangkan biofuel yang dapat digunakan di pesawat terbang. Nama Airbus telah menjadi identik dengan kerajinan udara di banyak tempat.

Perusahaan Boeing adalah Perusahaan Aerospace multinasional dan Corporation Pertahanan yang berakar di Amerika Serikat. Didirikan oleh William E. Boeing pada tahun 1916 di Washington. Pada tahun 1997, perusahaan ini bergabung dengan McDonnell Douglas dalam upaya untuk memperluas hubungan dan bisnis. Perusahaan Boeing terdiri dari beberapa divisi: Boeing Commercial Airplanes (BCA); Boeing Defense, Space & Security (BDS); Rekayasa, Operasi & Teknologi; Boeing Capital; dan Boeing Shared Services Group. Ini adalah salah satu produsen pesawat terbang global terbesar dan kontraktor kedirgantaraan dan pertahanan terbesar kedua di dunia pada tahun 2011. William Boeing, seorang veteran dalam industri perkayuan, menggunakan pengetahuannya tentang kayu untuk merancang dan membangun pesawat terbang. Perusahaan menerima pesanan utamanya ketika mendekati pemerintah AS untuk menyediakannya pesawat laut selama Perang Dunia I.

Kedua perusahaan telah menjadi identik dengan pesawat terbang dan bersama-sama mereka mengantarkan pesawat paling banyak, dengan perusahaan penerbangan utama yang menjalankan pesawat mereka. Ada juga perbedaan utama antara pesawat perusahaan dan bagaimana desainnya. Cara termudah untuk membedakan pesawat adalah dengan memeriksa bagian bawah bodi untuk nama perusahaan. Biasanya harus disebutkan apakah itu Boeing atau Airbus. Perbedaan lain juga terletak di bagian depan pesawat. Pesawat Airbus memiliki hidung melengkung dan membulat, sementara pesawat Boeing bulat namun sedikit runcing. Demikian pula, jendela kokpit juga berbeda; Pesawat Airbus memiliki lebih banyak jendela persegi yang berada dalam garis lurus ke bodi pesawat. Boeing telah merancang jendela dalam bentuk ‘v’ sedikit, yang memotong sudut jendela untuk menciptakan bentuk yang berbeda.

Perbedaan lainnya termasuk penempatan mesin, dimana Airbus umumnya menempatkan mesin di bawah sayap, sementara Boeing memasangnya di depan sayap. Namun, penempatan ini berubah tergantung desain pesawat. Salah satu perbedaan utamanya adalah elektronik yang digunakan di pesawat terbang. Pesawat terbang dikontrol menggunakan sidestick, ini mirip dengan joystick yang digunakan untuk bermain game komputer. Boeing menggunakan kuk pusat dan memiliki desain kemudi yang digunakan sebagai pengendali utama. Airbus juga telah memasukkan proteksi keras dengan menggunakan fly by wire systems. Ini berarti sistem pesawat tidak bisa diserbu. Pilot tidak dapat mengambil kendali penuh dari sistem dan melakukan sesuatu yang drastis seperti kios, overstress badan pesawat, dll. Di Boeing, pilot dapat melakukan semua fungsi ini dengan sederhana.

Film Yang Memberikan Pengetahuan Tentang Pesawat

Tidak mudah menebak semua tentang film penerbangan favorit. Hollywood memiliki sejarah film yang penuh cinta tentang dunia penerbangan. Faktanya adalah bahwa gambar gerak dan pesawat terbang ditemukan sekitar waktu yang sama. Sejak itu, komedi, film animasi, drama dan thriller yang berpusat di sekitar aviator penerbangan dan besar telah diproduksi. Banyak dari mereka akhirnya menjadi hit blockbuster.

Daftar ini memiliki potensi untuk menjadi sangat panjang sehingga kami memutuskan untuk memulai dengan tahun 80an sampai hari ini.

Airplane! (1980)

Seperti yang dikatakan IMDb: “Kru pesawat terbang sakit. Tentunya satu-satunya orang yang mampu mendaratkan pesawat adalah mantan pilot yang takut terbang. Tapi jangan panggil dia Shirley. “Kami tertawa. Ha ha. Film Airplane !, well, tentang pesawat terbang. Ini juga kebetulan menjadi salah satu komedi hebat sepanjang masa. Film ini adalah salah satu adegan lucu berikut cerita tentang pilot perang bernama Ted Striker. Dia mencoba mendaratkan pesawat yang pilotnya telah diracuni.

Top Gun (1986)

Film klasik dari tahun 80an ini membintangi Tom Cruise membuatnya menjadi bintang. Cruise memainkan pilot militer yang sangat bersemangat bernama Maverick. Kami menyukai bagaimana IMDb merangkumnya: “Seiring siswa di sekolah senjata tempur elit Navy Amerika Serikat bersaing untuk menjadi yang terbaik di kelasnya, satu pilot muda yang berani belajar beberapa hal dari instruktur sipil yang tidak diajarkan di kelas.”

Air Force One (1997)

Siapa yang tidak suka film aksi besar atau Harrison Ford? Dalam film ini Ford berperan sebagai Panglima Tertinggi Amerika dan mantan tentara yang mengambil kendali setelah beberapa pembajak badass merebut pesawatnya Air Force One. Pesawat F-15 Eagle dari Grup Operasi 33d digunakan dalam film tersebut. Itu adalah kesuksesan box office dan merupakan salah satu film aksi paling populer di tahun 1990an.

The Aviator (2004)

Di Semua Tentang Aviation.gr kami mencintai Leonardo DiCaprio yang memiliki peran utama dalam film Marty Scorsese ini yang memberi kita gambaran tentang kehidupan Howard Hughes, pembuat film yang kaya dan obsesif. Namun, sebagian besar film berpusat di sekitar Huges’passion: penerbangan. Jadi selain akting hebat, kami sangat menyukai film ini yang berfokus pada distribusi Huges ke dunia penerbangan.

Amelia (2009)

Aktris yang luar biasa Hilary Swank mengambil peran utama pilot Amerika legendaris dan salah satu penerbang wanita terbesar sepanjang masa, Amelia Earhart. Dimulai pada tahun 1928, Earhart menetapkan tonggak sejarah penerbangan yang menakjubkan, termasuk catatan kecepatan dan ketinggian, dan dia adalah wanita pertama yang terbang melintasi Atlantik. Sayangnya, Earhart menghilang saat terbang di atas Samudra Pasifik pada tahun 1937 dalam upaya untuk melakukan penerbangan ke seluruh dunia. Ini telah menjadi misteri kehidupan sejak itu.

Seperti yang kami katakan, kami tahu kami meninggalkan banyak film hebat. Kami pikir daftar kami memiliki sedikit variasi selama beberapa dekade terakhir. Apa film penerbangan favoritmu?

Tentang Industri Penerbangan Serta Peluangnya

Diskusi tentang kekurangan pilot di masa depan telah dimulai sejak lama. Namun, belum ada tindakan yang diambil sejak saat itu. Krisis ekonomi mengganggu pasar dunia pada tahun 2008; maka menyebabkan kepanikan internasional.

Konsekuensi tidak menguntungkan penggemar penerbangan. Bukan rahasia lagi bahwa industri penerbangan mengalami pasang surut sepanjang waktu. Program kadet ditutup karena keruntuhan ekonomi yang kemudian mengurangi ekspektasi dan membuat kesan yang salah bahwa kebutuhan akan pilot di sektor penerbangan akan turun dalam waktu terdekat.

Pilot tidak akan memuaskan kebutuhan

Penerbangan adalah industri yang luar biasa dengan kecenderungannya sendiri dimana peraturan ekonomi alam belum tentu sesuai. Permintaan untuk pilot tidak hanya bertahan pada tingkat tertinggi, bahkan, bahkan tumbuh dan diperkirakan akan meningkat di masa depan! Sejumlah pelancong telah meningkat selama lima belas tahun terakhir.

Menurut Bank Dunia, jumlahnya meningkat dua kali lipat pada tahun 2015 dan hanya mencapai 3.441 miliar penumpang di Eropa. International Air Transport Association (IATA) melaporkan bahwa perspektif masa depan menyarankan peningkatan lebih lanjut dan sejumlah penumpang udara bahkan bisa mencapai hingga 7 miliar sampai 2034. Dengan kata lain, sudah saatnya prediksi tentang kekurangan tersebut menjadi realitas. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Boeing, mengenai pesanan pesawat baru, dunia akan membutuhkan sekitar setengah juta pilot tambahan yang memegang lisensi komersial sampai tahun 2034. Khususnya Airlines di Eropa diperkirakan akan menghasilkan sekitar 100.000 tambahan. pekerjaan di kokpit

Konsekuensi bisa saja sudah terasa

Bahkan perusahaan stabil melepaskan pernyataan mereka tentang masalah yang disebabkan karena masalah ini. Republic Airways menyalahkan kekurangan pilot atas kebangkrutan; Sebaiknya banyak pilot yang bekerja pada usia pensiun.

Asosiasi Maskapai Penerbangan Regional di Amerika Serikat mengumumkan dalam pesan tahunan 2015 bahwa alasan lain yang memaksa maskapai penerbangan membatalkan penerbangan ke berbagai tujuan dan mengurangi armada juga dianggap sebagai kurangnya profesional. Kembali ke Eropa, Austrian Airlines harus mengurangi 150 penerbangan pada bulan Juni karena defisit pilot.

Menangkap gelombang

Seperti telah dicatat, ada banyak pendapat mengenai isu ini; Namun, kenyataan terjadi dengan meramalkan kekurangan di masa depan. Jumlah pesanan pesawat terbang tetap pada ketinggian sehingga menghasilkan permintaan bagi mereka yang bisa mengoperasikannya. Pada poin terakhir, para pemenang adalah perspektif orang yang terjun ke celah ini pada saat yang tepat. Pilot berpengalaman akan setuju bahwa gelombang akan datang dan sangat penting untuk menangkapnya.